23 Agu 2021

Cara Terbaik Untuk Mengamankan Aplikasi Web

Libatkan semua orang dalam praktik keamanan

Metode terbaik saat ini untuk membangun perangkat lunak yang aman disebut dengan  SecDevOps, pendekatan yang berbeda dari DevSecOps. DevSecOps mengasumsikan bahwa setiap orang yang terlibat dalam pengembangan aplikasi web (dan pengembangan aplikasi lainnya) dalam beberapa hal bertanggung jawab atas keamanan dimana pengembang mengetahui cara menulis kode aman. Pendekatan DevOps agar aman dan  efektif membutuhkan banyak pengetahuan. Setiap orang harus menyadari ancaman dan risiko keamanan, memahami potensi kerentanan aplikasi, dan merasa bertanggung jawab atas keamanan. Meskipun hal ini membutuhkan banyak waktu dan usaha, investasi terbayar dengan aplikasi aman terbaik.

Mengadopsi kerangka kerja keamanan siber

Kerangka kerja keamanan siber adalah pendekatan strategis yang dimulai dengan penelitian terperinci tentang risiko keamanan dan mencakup kegiatan seperti mengembangkan rencana respons insiden siber bersama dengan daftar periksa keamanan aplikasi yang sesuai. Semakin besar organisasi, semakin diperlukan pendekatan strategis semacam itu.

Otomatiskan dan integrasikan alat keamanan

Banyak security tools yang saat ini dikembangkan dengan otomatisasi dan integrasi. Contohnya, pemindai kerentanan tingkat bisnis yang dimaksudkan untuk diintegrasikan dengan sistem lain seperti platform CI/CD dan pelacak masalah. Ada beberapa keuntungan dari pendekatan semacam itu:
  • Semakin sedikit pekerjaan manual, semakin sedikit ruang untuk kesalahan. Jika proses keamanan otomatis dan terintegrasi, misalnya melupakan pemindaian aplikasi web sebelum dipublikasikan.
  • Jika keamanan diintegrasikan ke dalam siklus hidup pengembangan perangkat lunak (SDLC), masalah dapat ditemukan dan dihilangkan jauh lebih awal. Ini menghemat banyak waktu dan membuat perbaikan lebih mudah.
  • Jika alat keamanan bekerja sama dengan solusi lain yang digunakan dalam pengembangan perangkat lunak, seperti pelacak masalah, masalah keamanan dapat diperlakukan sama seperti masalah lainnya. Tim IT dan manajer tidak kehilangan waktu untuk belajar dan menggunakan alat terpisah untuk tujuan keamanan.

Ikuti praktik pengembangan perangkat lunak yang aman

Ada dua aspek kunci untuk mengamankan pengembangan perangkat lunak:
  1. Praktik yang membantu Anda membuat lebih sedikit kesalahan saat menulis kode aplikasi
  2. Praktik yang membantu Anda mendeteksi dan menghilangkan kesalahan lebih awal
Dalam kasus pertama, pengembang perangkat lunak harus dididik tentang potensi masalah keamanan. Mereka harus memahami injeksi SQL, skrip lintas situs (XSS), pemalsuan sumber daya lintas situs (CSRF), dan lebih banyak kerentanan dan kesalahan konfigurasi seperti yang tercantum dalam 10 Teratas OWASP. Mereka juga harus mengetahui teknik pengkodean aman yang diperlukan untuk mencegah hal tersebut. kerentanan, misalnya, mereka harus tahu bagaimana mencegah injeksi SQL.

Gunakan langkah-langkah keamanan yang beragam

Pemindaian kerentanan tidak boleh diperlakukan sebagai pengganti pengujian penetrasi. Selain itu, untuk mengamankan server web sepenuhnya, pemindaian kerentanan harus dikombinasikan dengan pemindaian jaringan. Untungnya, beberapa pemindai kerentanan terintegrasi dengan pemindai keamanan jaringan, sehingga kedua aktivitas tersebut dapat ditangani bersama. Selain pemindai kerentanan yang didasarkan pada teknologi DAST atau IAST, banyak bisnis tambahan memilih untuk menggunakan alat SAST (analisis kode sumber) pada tahap awal, misalnya di pipeline SecDevOps atau bahkan lebih awal, pada mesin pengembang. Alat tersebut merupakan tambahan yang sangat berguna, tetapi karena keterbatasannya (seperti ketidakmampuan untuk mengamankan elemen pihak ketiga), alat ini tidak dapat menggantikan alat DAST.
0 Comment

Leave a Comment