Mengapa Kecerdasan Emosional Merupakan Faktor Penentu Kesuksesan Saat Ini - Askarasoft
16 Sep 2017

Mengapa Kecerdasan Emosional Merupakan Faktor Penentu Kesuksesan Saat Ini

Scott dan Margaret adalah dua orang dengan dua kepribadian yang sangat berbeda. Sementara margaret selalu yang pertama datang ke kantor dan yang terakhir pulang, ia biasanya sangat terlambat. Tim nya mengaguminya, karena Margaret baik hati, hormat dan mudah bekerja sama. Meski jenius, Scott sayangnya tidak begitu. Meskipun mencoba sesulit apapun, dia tidak pernah bisa mendapatkan penghargaan karyawan bulan ini.

Kenyataan bahwa mereka sama-sama orang yang sangat cerdas, kebijaksanaan dan empati-nya mengalahkan kecerdasannya. Bahkan dengan sisi positifnya, Scott tidak pernah bisa menunjukkan kinerja yang diinginkan perusahaannya. Ketika Margaret akhirnya dipromosikan menjadi manajer layanan pelanggan, Scott mengambil cuti untuk menangani masalah manajemen amarahnya.

Dalam pertarungan antara keterampilan lembut dan keras, kecerdasan emosional Margaret memenangkan pertempuran melawan IQ Scott.

Hal ini menunjukkan bahwa kejeniusan kurang berarti ketika kecerdasan emosional tidak dimiliki dan mengapa perusahaan harus memanfaatkan orang – orang yang cerdas secara emosional

Apa itu Kecerdasan Emosional?

Sebagai hasil dari kemampuan untuk mengenali, memahami, dan mengelola perasaan, orang-orang yang cerdas secara emosional dapat menafsirkan perasaan orang lain dengan tepat, tahu persis bagaimana cara bereaksi terhadap mereka dengan cara yang paling tepat.

Anda tahu bagaimana keragaman merupakan isu utama dalam lingkungan kerja saat ini? Tidak hanya mencakup latar belakang budaya dan orientasi pribadi, tapi juga bagaimana kita mengatasi emosi kita. Seperti Scott dan Margaret, kita semua adalah karyawan korporat dan manusia.

Dalam skenario yang berhubungan dengan pekerjaan, kecerdasan emosi memungkinkan kita menavigasi perasaan kita sendiri dan orang lain. Ini membantu kita berkolaborasi, menghindari konflik, dan mengelola stres.

5 Komponen Utama Kecerdasan Emosional

Menurut seorang psikolog Amerika Daniel Goleman, masalah kecerdasan emosional sedikit lebih banyak daripada IQ. Sikapnya secara ilmiah diperdebatkan dalam buku tahun 1995 dengan judul serupa, di mana Goleman mengembangkan kerangka pertama untuk mengidentifikasi dan memahami komponen EQ yang berbeda.

1) Kesadaran Diri

Sederhananya, inilah yang kita sebut berhubungan dengan emosi kita – kesadaran diri adalah kemampuan untuk mengidentifikasi perasaan dan memahami bagaimana hal itu mempengaruhi perilaku kita. Bersama dengan rasa percaya diri, kesadaran emosional menentukan kesiapan kita untuk mengatasi emosi saat muncul.

2) Pengaturan Diri
Pengaturan diri mencakup kepercayaan, ketaatan, kemampuan beradaptasi, dan inovasi. Berkat kemampuan ini, karyawan yang cerdas secara emosional adalah orang-orang yang sangat dapat diandalkan – karena intuisi mereka kuat dan integritasnya utuh, mereka bertanggung jawab atas tindakan mereka, dan mampu beradaptasi.

3) Motivasi

Dorongan pencapaian adalah salah satu alasan utama mengapa orang dengan EQ tinggi biasanya mengungguli orang-orang dengan IQ tinggi, dan komponen itu berasal dari komponen motivasi. Selain didorong oleh tujuan dan produktif, orang-orang yang cerdas secara emosional berkomitmen terhadap tujuan pribadi dan tujuan perusahaan mereka.

4) Empati

Di kantor dan dalam kehidupan, orang empati cukup mudah dikenali. Mereka unggul dalam membaca emosi orang-orang di sekitar mereka, yang membuat mereka calon ideal untuk menghadapi pekerjaan yang dihadapi pelanggan. Mereka mengerti dan baik hati, tapi juga akomodatif dan bersemangat untuk membantu.

5) Keterampilan Sosial

Meskipun empati berkembang pada kreativitas dan kolaborasi, keterampilan interpersonal yang hebat bergantung pada beberapa faktor lainnya. Komunikasi, negosiasi, dan manajemen konflik sangat diperlukan dalam hal keterampilan sosial, yang juga mencakup sifat kepemimpinan dan kemampuan kerja sama tim.

Mengapa EQ semakin dipertimbangkan
Meskipun hanya 21% karyawan percaya bahwa EQ adalah aset yang lebih berharga di tempat kerja daripada IQ, sebuah penelitian internasional terhadap 515 eksekutif senior membuktikan bahwa kecerdasan emosional adalah prediktor kesuksesan yang lebih baik daripada pengalaman sebelumnya yang relevan atau IQ tinggi. Sementara itu, sekitar 65% karyawan menganggapnya sama signifikannya.

Tapi, apakah kecerdasan emosional mengalahkan kepintaran tidak terlalu penting. Yang penting adalah bahwa EQ dapat membuat seorang jenius seperti Scott memicu frustrasi dan menurunkan harga dirinya. Karena tidak dapat mengatasi ketidaksempurnaan, pegawai yang sangat cerdas sering tersandung pada rintangan pertama, sedangkan kesulitan adalah dimana orang-orang dengan EQ tinggi dapat tumbuh dan sukses.

Kompetensi sosial dan pribadi memungkinkan kita menjadi lebih fleksibel selama ketidakpastian, dan dapat membuat keputusan lebih cepat dan dengan keyakinan lebih besar dalam penilaian dan intuisi kita. EQ membantu kita membangun pola pikir yang lebih positif, yang terkadang merupakan satu-satunya perbedaan antara kegagalan dan kesuksesan.

Itulah sebabnya karyawan yang cerdas secara emosional seperti Margaret menanggapi stres dengan senyuman dan mengilhami orang lain di sekitar mereka dengan antusiasme yang sama. Alih-alih membiarkan perasaan mengendalikan bagaimana penampilan mereka, kecerdasan emosional memungkinkan mereka mengendalikan apa yang mereka rasakan, dan dengan demikian mengatur perasaan itu ke dalam pola pikir positif, berorientasi pada tujuan, dan kolaboratif.

Pentingnya EQ untuk Tim Sukses Pelanggan

Bayangkan ada pelanggan frustrasi di ujung telepon yang lain, memarahi Anda karena ketidakmampuan mereka sendiri untuk memahami bagaimana menggunakan produk perusahaan Anda. Tidak, pelanggan tidak selalu benar, tapi tugas Anda untuk meminta maaf dan segera menyelesaikan kendalanya dan semuanya terjadi pada hari yang tidak baik.

Pertama, Anda harus cukup sadar diri untuk memisahkan emosi pribadi dari pekerjaan Anda. Kemudian, Anda perlu menahan dorongan untuk berteriak kepada pelanggan karena tidak bersikap sopan.

Dan akhirnya, Anda harus cukup empati untuk menyingkirkan emosi Anda sendiri, dan mencoba memahami dari mana kendala pelanggan datang. Hanya dengan melakukan itu, Anda bisa merespons dengan cara yang tepat, dan dengan sabar membimbing mereka menuju kesuksesan mereka.

Bagaimana Merekrut orang dengan EQ Tinggi

Meski anda menyadari pentingnya kecerdasan emosional baik dalam internal maupun manajemen hubungan pelanggan, HR masih berjuang dengan menilai EQ selama proses perekrutan. Dibutuhkan empati yang hebat untuk mendeteksi empati, namun HRD membutuhkan teknik efisien pula.

Terlepas dari tes kepribadian yang tidak selalu berhasil, pewawancara kerja mulai menggunakan metode yang disebut wawancara perilaku. Ini bergantung pada pertanyaan dan jawaban yang spesifik, namun juga menceritakan contoh nyata calon pelamar yang berurusan dengan orang lain dalam situasi yang menantang secara emosional.

Praktik lain yang disarankan oleh pewawancara acara perilaku adalah mempertanyakan kandidat tentang perasaan yang mereka alami saat itu. Gagasannya, tentu saja, adalah untuk mengetahui sebanyak mungkin tentang kemampuan mereka mengendalikan emosi mereka untuk memahami dan mengelola perasaan orang lain.

Jika Anda mengambil dua karyawan, seperti Scott dan Margaret, dengan kemampuan teknis yang setara, orang yang mendapatkan promosi jabatan akan selalu menjadi orang yang memiliki kecerdasan emosional yang lebih baik. Hal ini karena orang-orang ini tidak membiarkan perasaan mereka mempengaruhi kinerja mereka sehingga mereka mampu mengatasi perubahan, stres, kegagalan, konflik atau kritik. Ini semua adalah bagian besar bisnis saat ini, yang membuat EQ menjadi faktor kunci keberhasilan tertentu.

Bitrix24 merupakan aplikasi manajemen penjualan dilengkapi dengan CRM, manajemen dokumen, chat dan video call antar karyawan, dan manajemen tugas. Kunjungi www.crm-indonesia.com untuk informasi lebih jelas

0 Comment

Leave a Comment

Your email address will not be published.